Breaking News:

Larangan Mudik: Terminal Kadubanen Pandeglang Sepi Penumpang, Sopir Hanya Bisa Pasrah

Pemerintah pusat melarang mudik Lebaran 1442 Hijriah mulai dari tanggal 6-17 Mei 2021. Kebijakan itu dibuat untuk mengantisipasi lonjakan Covid

Penulis: Marteen Ronaldo Pakpahan | Editor: Glery Lazuardi
TRIBUNBANTEN/MARTEENRONALDOPAKPAHAN
Terminal Kadubanen Pandeglang 

Laporan wartawan Tribunbanten.com, Marteen Ronaldo Pakpahan

TRIBUNBANTEN.COM, PANDEGLANG - Pemerintah pusat melarang mudik Lebaran 1442 Hijriah mulai dari tanggal 6-17 Mei 2021.

Kebijakan itu dibuat untuk mengantisipasi lonjakan kasus positif coronavirus disease 2019 (Covid-19) setelah Lebaran.

Baca juga: Terminal Pakupatan Serang Masih Beroperasi Layani Penumpang, Protokol Kesehatan Diperketat

Baca juga: Setiap Hari 20 Penumpang dan Sopir Bus di Terminal Pakupatan Serang Jalani Tes GeNose

Bagaimana kondisi di Terminal Kadubanen Pandeglang pada H-12 menjelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1442 H?

Berdasarkan pemantauan Tribunbanten.com di Terminal Kadubanen pada Kamis (29/4/2021), suasana di terminal itu tampak sepi.

Terlihat, sejumlah minibus berada di tempat parkir di dalam terminal.

Para sopir kendaraan pun terlihat duduk di pohon rindang. Sebagian di antara mereka ada yang tidur di dalam mobil.

Situasi di terminal bus itu tidak seperti pada hari biasanya sebelum pemberlakuan larangan mudik.

Sebelum larangan mudik diterapkan, aktivitas di dalam terminal tampak ramai oleh arus lalu lintas kendaraan antar kota dan provinsi.

Namun saat ini kondisinya terlihat kosong dan tidak ada aktivitas.

Terminal Kadubanen Pandeglang
Terminal Kadubanen Pandeglang (TRIBUNBANTEN/MARTEENRONALDOPAKPAHAN)
Halaman
123
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved