Breaking News:

Marsah Dibunuh dan Diperkosa Pemuda Mabuk, Suka Membantu dan Sekolahkan Anak Hingga Lulus Kuliah

Meski dari kalangan kurang mampu, Marsah selalu berusaha membantu membiayai kuliah putra sulungnya.

Penulis: desi purnamasari | Editor: Yudhi Maulana A
TribunBanten.com/Desi Purnamasari
Marsah (42), pedagang sayur asal Cikande, Kabupaten Serang yang menjadi korban pembunuhan, tubuhnya ditemukan di Desa Parigi, Kecamatan Cikande, Kabupaten Serang, Banten 

Laporan Wartawan TribunBanten.com, Desi Purnamasari

TRIBUNBANTEN.COM, KABUPATEN SERANG - Marsah (43), warga warga Desa Bakung, Kecamatan Cikande, Kabupaten Serang menjadi korban pembunuhan dan perkosaan.

Meninggalkan suami dan keempat orang anak, diantaranya tiga laki-laki dan satu orang perempuan.

Anak sulungnya yang menempuh pendidikan di Universitas Bina Bangsa baru saja lulus.

Puput Putriani, istri dari anak sulungnya mengatakan belum lama ini Marsah sempat menghadiri wisudaan.

"Waktu itu sempat menunda wisuda sebenarnya, karena belum ada biaya untuk bayar wisudanya," ujarnya saat ditemui TribunBanten.com, Jumat (12/2/2021).

Karena sudah memiliki biaya, lanjut Puput, suaminya itu akhirnya bisa ikut wisuda.

Baca juga: Wanita Pedagang Sayur Itu Sempat Memohon Jangan dan Teriak Anak Saya Banyak Sebelum Dibunuh

Baca juga: Dari Sandal yang Tertinggal, Pelaku Pembunuhan dan Pemerkosaan Pedagang Sayur di Cikande Terungkap

Meski dari kalangan kurang mampu, Marsah selalu berusaha membantu membiayai kuliah putra sulungnya.

Selain itu, Marsah juga dikenal sebagai orang yang suka membantu.

Pada saat berjualan, ia tidak pernah memaksa pembelinya untuk mebayar dengan uang, bahkan bisa ditukar dengan beras.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved