Breaking News:

Cerita Warga di Dekat Bendungan Sindang Heula Serang, Dulu Sering Bertani di Sana

Seorang warga, Siti menuturkan dirinya memiliki tanah seluas 1.000 meter yang dibayar oleh pemerintah pada tahun 2016.

TribunBanten.com/Khairul Maarif
Gapura Bendung Sindang Heula, Kabupaten Serang 

Laporan Wartawan TribunBanten.com, Khairul Ma'arif

TRIBUNBANTEN.COM, CILEGON - Kampung Pasagi Kembang, Kelurahan Sindangheula, Kecamatan Pabuaran letaknya berdekatan dengan Bendungan Sindangheula.

Beberapa warga yang tinggal di kampung ini mengaku tanahnya dibeli pemerintah untuk pembangunan Bendungan Sindangheula

Seorang warga, Siti menuturkan dirinya memiliki tanah seluas 1.000 meter yang dibayar oleh pemerintah pada tahun 2016.

Siti mengungkapkan penawaran tanahnya sudah dilakukan pada tahun 2013.

"Iya pokoknya mah 2013 orang pemerintah datang terus 2016 tanah saya dibayar," ujarnya kepada TribunBanten.com, Kamis (4/3/2021) 

Ibu lima anak ini juga mengaku tanahnya dijual dengan harga Rp 50.000 permeter.

"Totalnya sekitar Rp 50 juta itu juga sehari habis buat dibagiin ke anak-anak," ungkapnya.

Baca juga: SIANG INI, Presiden Jokowi Resmikan Bendungan Sindangheula Serang Senilai Rp458,9 Miliar

Baca juga: Resmikan Bendungan Sindang Heula Banten, Jokowi Harap Bisa Jadi Destinasi Wisata Baru

Sebelum dibeli pemerintah, Siti menuturkan tanahnya sangat produktif karena selalu menghasilkan berbagai hasil pertanian.

"Padi, Palawija, terong dan kacang panjang, setelah panen padi diganti terong, setelah itu diganti lagi ke kacang panjang," tuturnya.

Halaman
12
Penulis: Khairul Ma'arif
Editor: Yudhi Maulana A
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved