Breaking News:

Kapolri Minta Maaf

Namun, menurut Sigit, semangat sebenarnya dari telegram itu adalah pribadi dari personel kepolisian itu sendiri yang tidak boleh bertindak arogan.

Editor: Abdul Qodir
Istimewa
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo 

TRIBUNBANTEN.COM - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akhirnya mencabut Surat Telegram (ST) nomor ST/750/IV/HUM.3.4.5./2021 yang mengatur tentang pelaksanaan liputan media massa, termasuk larangan penayangan tindakan arogansi dan kekerasan yang dilakukan polisi.

Pencabutan ini termuat dalam Surat Telegram Nomor: ST/759/IV/HUM.3.4.5./2021.

Surat tersebut ditandatangani Kadiv Humas Polri Irjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono, pada Selasa 6 April 2021.

Pencabutan Surat Telegram tersebut hanya selang sehari setelah diterbitkan serta sempat menimbulkan kontroversi dan pertanyaan sejumlah pihak.

Hal itu dilakukan setelah mendengar dan menyerap aspirasi dari kelompok masyarakat.

Sigit menjelaskan, niat dan semangat awal dibuatnya surat telegram tersebut.

Ia meminta agar jajaran kepolisian tidak bertindak arogan.

Baca juga: Akhirnya Kapolri Cabut Surat Telegram soal Larangan Media Tayangkan Kekerasan Polisi

Ia berhap jajarannya bisa menjalankan tugasnya sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) yang berlaku.

Karena itu, Sigit menginstruksikan agar seluruh personel kepolisian tetap bertindak tegas tapi juga mengedepankan sisi humanis dalam menegakan hukum di masyarakat.

"Arahan saya ingin Polri bisa tampil tegas namun humanis, namun kami lihat ditayangan media masih banyak terlihat tampilan anggota yang arogan, oleh karena tolong anggota untuk lebih berhati-hati dalam bersikap dilapangan," kata Sigit dalam keterangan tertulisnya, Selasa (6/4/2021).

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved