Breaking News:

Para Santri Pesantren Tahfidz Quran Almapus Lewati Jembatan Bambu Rawan Roboh Demi Belajar Mengaji

para santri yang didominasi anak-anak harus menapaki jembatan bambu itu dengan sangat hati-hati sembari bergelantungan di seutas tali

TribunBanten.com/Marteen Ronaldo Pakpahan
Jembatan bambu membentang di Sungai Lewi Panjang, Kampung Kacapi Amis, Desa Alaswangi, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Selasa (13/4/2021). Jembatan itu menjadi satu-satunya alat untuk menyeberangi sungai para warga dan santri Pondok Pesantren Tahfidz Quran Almapus. 

Laporan wartawan Tribunbanten.com, Marteen Ronaldo Pakpahan

TRIBUNBANTEN.COM, PANDEGLANG - Puluhan santri Pondok Pesantren Tahfidz Quran Almapus harus melewati jembatan bambu sepanjang 20 meter di atas Sungai Leuwi Panjang, dari tempat tinggal mereka Kampung Kacapi Amis, Desa Alaswangi, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, demi belajar menghafal Al Quran. 

Jembatan dengan material bambu seadanya itu rawan roboh dan hanyut saat hujan deras hingga mengancam keselatan para santri.

"Kalau hujan datang biasanya kami tidak belajar mengaji, karena luapan Sungai Leuwi Panjang bisa mencapai 20-30 meter," ujar Erna (10), salah satu santriwati Ponpes Tahfidz Quran Almapus di Kampung Kacapi Amis, Selasa (13/4/2021).

Dari pantauan Tribunbanten.com, perlu waktu sekitar dua jam dengan sepeda motor dari pusat Pandeglang menuju kampung tersebut. 

Kondisi jalan perdesaan yang masih sangat rusak dan tidak adanya perhatian khusus dari pemerintah setempat membuat perjalanan tampak harus berhati-hati.

Baca juga: VIRAL Aksi Pria Buka Jasa Membangungkan Sahur Tanpa Bayaran: Saya Takut yang Ketiduran

Ada empat kampung dari Desa Alaswangi yang menitipkan anak-anak mereka untuk mendapatkan pendidikan keagamaan di ponpes tersebut.

Keempat kampung tersebut yakni, Kampung Telengagung, kampung kacapiamis, kampung cibodas dan kampung bojong.

Jembatan bambu membentang di Sungai Lewi Panjang, Kampung Kacapi Amis, Desa Alaswangi, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Selasa (13/4/2021). Jembatan itu menjadi satu-satunya alat untuk menyeberangi sungai para warga dan santri Pondok Pesantren Tahfidz Quran Almapus.
Jembatan bambu membentang di Sungai Lewi Panjang, Kampung Kacapi Amis, Desa Alaswangi, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Selasa (13/4/2021). Jembatan itu menjadi satu-satunya alat untuk menyeberangi sungai para warga dan santri Pondok Pesantren Tahfidz Quran Almapus. (TribunBanten.com/Marteen Ronaldo Pakpahan)

Total terdapat 70 lebih anak-anak yang mengikuti kegiatan belajar mengaji di pondok pesantren tersebut setiap harinya.

Mereka juga harus menempuh jarak 1 kilometer dari rumahnya masing-masing untuk mencapai lokasi pondok pesantren yang berada didalam pelosok hutan.

Halaman
123
Penulis: Marteen Ronaldo Pakpahan
Editor: Abdul Qodir
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved