Breaking News:

Virus Corona di Banten

Cerita Perajin Dompet di Kota Serang Bertahan, Beralih Produksi untuk Pertahankan 50 Karyawannya

Produksi dan jualan dompetnya setop dulu karena permintaan berkurang, stok masih banyak

TribunBanten.com/Desi Purnamasari
Imas Masitoh, warga Kampung Bojot, Desa Pancalaksana, Kecamatan Curug, Kota Serang, saat ditemui, Sabtu (9/10/2021). 

Laporan Wartawan TribunBanten.com, Desi Purnamasari

TRIBUNBANTEN.COM, SERANG - Begitu pesanan dompet berkurang pada awal pandemi Covid-19, Imas Masitoh langsung beralih memproduksi masker.

Dalam satu hari, perempuan berusia 40 tahun ini memproduksi 500-1.000 masker.

Dia mengirimkan masker itu ke Jakarta, Cikarang, dan Bekasi.

Selain itu, warga Kampung Bojot, Desa Pancalaksana, Kecamatan Curug, Kota Serang, ini juga menjual masker secara daring.

Baca juga: Cerita Abah Jamhari Perajin Asal Kota Cilegon, Puasa 7 Hari Sebelum Membuat Golok Sepanjang 4 Meter

"Produksi dan jualan dompetnya setop dulu karena permintaan berkurang, stok masih banyak," katanya di rumahnya, Sabtu (9/10/2021).

Imas mengaku harus beralih memproduksi yang lain agar tidak merumahkan 50 karyawan yang berasal dari masyarakat sekitar.

"Kebetulan pas awal pandemi itu 2020 banyak yang minta dibuatin masker, jadi kita beralih ke produksi masker," ucap pemilik rambut panjang ini.

Sekarang, Imas hanyab memproduksi masker hanya jika ada pesanan.

"Kalau tidak ada pesanan, barang suka menumpuk di gudang," katanya.

Baca juga: Jeritan Perajin Tahu Tempe, Kurangi Pegawai hingga Terancam Gulung Tikar Akibat Harga Kedelai Naik

Halaman
12
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved