Breaking News:

Tak Kunjung Diterima Sekolah, Lima Pelajar Kabupaten Tangerang Mengadu ke LBH

Mereka menyatakan telah mendaftar diri ke SMAN 20 Tangerang pada saat pelaksanaan PPDB online dua bulan lalu.

Tribuners/Martin Ronaldo Pakpahan
Lima pelajar asal Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang, Banten, bersama orang tua mengadu ke LBH SIKAP Banten, Sumurpecung, Kota Serang, Rabu (12/8/2020). Mereka mengadukan nasibnya yang tak kunjung bersekolah sejak dua bulan mengikuti seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru ( PPDB) di SMAN 20 Tangerang. 

TRIBUNBANTEN.COM - Lima pelajar asal Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang, Banten, bersama orang tua mengadu ke LBH SIKAP Banten, Sumurpecung, Kota Serang, Rabu (12/8/2020).

Mereka mengadukan nasibnya yang tak kunjung bersekolah sejak dua bulan mengikuti seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru ( PPDB) di SMAN 20 Tangerang.

Kelima pelajar tersebut bernama Iryansyah asal Desa laksana, Lala Amanda dan Gina Lusiana Hidayat asal Desa sukawali, serta Warningsih dan Lisnawati asal Desa Surya Bahari.

Mereka menyatakan telah mendaftar diri ke SMAN 20 Tangerang pada saat pelaksanaan PPDB online dua bulan lalu.

Mereka menempuh jalur zonasi, afirmasi dan prestasi.

Namun, hingga tahun ajaran baru dimulai, mereka tak kunjungan kabar kelulusan dari SMA tersebut.

Gubernur Banten Bicara PPDB: Warga yang Menemukan Pungli, Bisa Melapor ke Kami

Zaenal, orang tua dari Lala, menceritakan jika anaknya sejak lama berkeinginan masuk ke SMAN 20 Tangerang.

"Namun setelah mendaftar online tidak diterima oleh sekolahnya. Padahal, jarak sekolah dari rumah kami ada 6 kilometer," ujar Zaenal.

Ia selaku orang tua belum mengerti PPDB online lewat jalur zonasi yang memprioritaskan calon peserta didik di sekitar sekolah.

Namun, ia mengakui sempat meminta bantuan seorang guru di SMA tersebut untuk penerimaan anaknya.

Halaman
123
Editor: Abdul Qodir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved