Breaking News:

Pengungsi Longsor di Nganjuk Keracunan, Diduga Makan Mie Ayam Formalin, Ini Hasil Investigasi Polisi

Sejumlah 44 orang pengungsi bencana longsor di Dusun Selopuro, Desa/Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur keracunan.

Istimewa
Sejumlah warga Nganjuk dievakuasi di pengungsian banjir, Minggu 14 Februari 2021 malam. (tagana) 

TRIBUNBANTEN.COM, NGANJUK - Sejumlah 44 orang pengungsi bencana longsor di Dusun Selopuro, Desa/Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur keracunan.

Mereka keracunan setelah memakan makanan yang didapat dari bantuan masyarakat.

Baca juga: Pesta Pernikahan Saat Pandemi, 212 Orang Keracunan Makanan dan Satu Balita Tewas

Baca juga: Banjir dan Tanah Longsor di Nganjuk Jawa Timur, 23 Orang Hilang

Kapolres Nganjuk, AKBP Harviadhi Agung Pratama mengatakan, hingga saat ini ada 44 orang yang mengalami keracunan.

Dari total korban tersebut 33 di antaranya mengalami gejala ringan sehingga cukup dilakukan rawat jalan.

“Tadi malam kita mendapatkan laporan sekitar pukul 22.00 WIB ada beberapa orang yang mengalami gejala mual, muntah, pusing dan diare. Itu terdiri dari masyarakat pengungsi dan juga beberapa relawan,” katanya, Jumat (19/2/2021).

Berasal dari mi ayam Harviadhi mengatakan, setelah mendapatkan laporan itu pihaknya langsung menerjunkan satu unit Pidsus dan Inafis untuk melakukan penyelidikan.

Dari hasil penyelidikan itu, penyebab warga keracunan diduga berasal dari makanan mi ayam.

“Gejala yang dialami oleh masyarakat diduga berasal atau keracunan dari makanan yaitu berupa mi ayam yang dikemas dalam bentuk cup siap saji, yang diperkirakan berasal dari masyarakat atau kiriman bantuan dari masyarakat,” jelas Harviadhi.

Sebab, lanjut dia, hasil uji sampel dari mi ayam tersebut diketahui mengandung formaldehyde atau formalin.

"Makanan tersebut mengandung formaldehyde baik dari mi-nya maupun saus dan juga kecap, termasuk minyak bumbu, yang orang awam bilang atau biasa kita kenal dengan istilah formalin,” kata Harviadhi menambahkan.

Halaman
12
Editor: Glery Lazuardi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved