Breaking News:

Polisi Didesak Tangkap Oknum Wartawan Pelaku Pemerasan Guru, ALIPP: Mereka Preman Bertopeng

Menurut uday, para pelaku pemerasan itu harus segera ditangkap karena sudah meresahkan warga dan para guru di Pandeglang.

Penulis: Marteen Ronaldo Pakpahan | Editor: Abdul Qodir
Shutterstock via TribunnewsWiki
Ilustrasi pemerasan 

Laporan wartawan Tribunbanten.com, Marteen Ronaldo Pakpahan

TRIBUNBANTEN.COM, PANDEGLANG - Direktur Aliasi Lembaga Independen Peduli Publik (ALIPP) Uday Suhada, meminta pihak Polres Pandeglang untuk mengusut dan menangkap oknum wartawan yang melakukan pemerasan terhadap pihak sekolah penerima dana BOS.

Menurut uday, para pelaku pemerasan itu harus segera ditangkap karena sudah meresahkan warga dan para guru di Pandeglang.

Apalagi, pelaku berani mencatut nama Kapolres Pandeglang AKBP Hamam Wahyudi. Itu menunjukkan para pelaku mempunyai keberanian tersendiri.

"Harus dipidanakan. Praktek semacam ini sebenarnya sudah berlangsung sejak lama. Mereka sering menjadikan para kepala sekolah SD, SMP, SMA/SMK sebagai ladang pemerasan ketika dana BOS cair," ujar Uday saat dihubungi, Senin (8/3/2021).

  

Baca juga: Video CCTV Gerak-Gerik Pasutri yang Dituduh Mencuri HP, Polisi Jawab Tudingan Pemerasan Rp 35 Juta

  

Selain itu, Uday juga meminta kepada pihak sekolah yang menjadi korban pemerasan oknum wartawan tersebut untuk berani membuat laporan kepolisian agar pelaku bisa segera ditangkap.

  

Jika tidak dipolisikan, praktek pemerasan akan terus terjadi kemudian hari, dengan korban lainnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved