Breaking News:

Wartawan Tewas Tertembak Dalam Mobilnya di Simalungun, Ini Kata Dewan Pers

Wartawan Marsal Harahap ditemukan meninggal dunia tidak jauh dari kediamannya di Karang Anyar, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, Sabtu 19 Juni

Editor: Glery Lazuardi

TRIBUNBANTEN.COM - Wartawan Marsal Harahap ditemukan meninggal dunia tidak jauh dari kediamannya di Karang Anyar, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, pada Sabtu (19/6/2021).

Warga sekitar menemukan jasad Marsal Harahap di dalam kendaraan pribadi.

Marsal Harahap diduga menjadi korban pembunuhan.

Hal ini, karena ada dua luka tembak di tubuhnya.

Baca juga: Berkat Suara Alarm Ponsel, Wartawan yang Tewas Tertembak di Mobilnya Berhasil Ditemukan Warga

Baca juga: Menginap di Kantor Setelah Kejar Deadline, Sepeda Motor Wartawan Digasak Pencuri

Menyikapi tewasnya Marsal Harahap, Dewan Pers menerbitkan pernyataan sikap.

Pernyataan sikap dari Dewan Pers atas pembunuhan wartawan Marsal Harahap ini tertuang di Surat Pernyataan Dewan Pers Nomor : 02 /P-DP/VI/2021 tentang Meninggalnya Pemimpin Redaksi LasserNewsToday, Mara Salem Harahap (Marsal Harahap).

Pernyataan sikap dari Dewan Pers atas pembunuhan wartawan Marsal Harahap ini ditandatangani langsung oleh Ketua Dewan Pers Muhammad Nuh pada Sabtu 19 Juni 2021.

Ketua Dewan Pers Muhammad Nuh menyebut pembunuhan wartawan Marsal Harahap ini sebagai sebuah kabar duka yang kembali mewarnai kehidupan pers Indonesia.

"Dewan Pers menyampaikan belasungkawa atas meninggalnya Mara Salem Harahap (Marsal Harahap). Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan batin dan LasserNewsToday dapat melanjutkan kiprah sebagai pers yang profesional dan menegakkan Kode Etik Jurnalistik," kata Muhammad Nuh.

Dewan Pers menyebut pembunuhan Mara Salem Harahap (Marsal Harahap) dengan jejak kekerasan.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved