Breaking News:

Tragedi Sriwijaya Air

Cara Buat Tanda SOS di Google Maps, Seperti yang Muncul di Pulau Laki dekat Jatuhnya Sriwijaya Air

Kemunculan tanda SOS di area jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 ini terlihat dengan simbol berwarna hijau disertai tulisan SOS di Pulau Laki.

Penulis: Yudhi Maulana A | Editor: Yudhi Maulana A
Dok SAR Jakarta/Net
tanda SOS muncul di peta Pulau Laki Kepulauan Seribu dekat lokasi jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182 

Google juga mengumpulkan informasi dari produk dan layanan Google lainnya, seperti Google Berita, Google Maps, Waze, dan sebagainya.

Bagaimana cara memperoleh Peringatan SOS?

"Jika Anda berada di dekat krisis besar dan mencari kata atau frasa terkait di Google, Anda mungkin melihat banner yang menunjukkan adanya krisis yang sedang terjadi, diikuti dengan referensi dan informasi darurat seperti terjemahan yang berguna atau nomor telepon. Jika telah menginstal versi terbaru Google app (Android dan iOS) serta lokasi aktif, Anda juga dapat menerima notifikasi di layar utama perangkat seluler. Ketuk notifikasi tersebut untuk melihat peringatan selengkapnya di Google Penelusuran.

Anda tidak akan mendapatkan notifikasi jika berada di luar area krisis, tetapi Anda masih dapat menemukan Peringatan SOS dengan menelusuri informasi tentang kejadian tersebut. Informasi yang Anda dapatkan mungkin berbeda dengan informasi yang dilihat oleh orang yang berada lebih dekat dengan area krisis. Misalnya, Anda mungkin melihat link untuk melakukan donasi bagi krisis tersebut, bukan informasi nomor telepon darurat.

Jika menggunakan Google Maps, Anda juga dapat melihat Peringatan SOS tepat di peta jika ada peringatan yang aktif di area yang Anda lihat. Ketuk ikon untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang krisis, seperti nomor telepon dan situs yang bermanfaat." lanjut bunyi informasi di laman tersebut.

Basarnas Lakukan Pengecekan

Merespons ramainya kabar tanda SOS di Pulau Laki yang tidak jauh dari lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182, Badan SAR Nasional atau Basarnas mengerahkan sejumlah anggotanya untuk melakukan pengecekkan.

Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman mengatakan pihaknya akan memeriksa soal tanda SOS yang muncul di tampilan Google Maps di  Pulau Laki dan viral di media sosial media.

Rasman mengatakan hingga saat ini pihaknya belum menerima data dan informasi mengenai hal tersebut.

"Sampai saat ini saya belum menerima informsai tersebut, belum menerima datanya. Nanti kita akan cek sesuai informasi yang kita berikan tadi," kata Rasman di kawasan JICT II Tanjung Priok Jakarta Utara pada Rabu (20/1/2021).

Tim Basarnas melakukan pencarian sejumlah pemancing tenggelam di sekitar perairan Kepulauan Seribu, 21 Juni 2020. - 
Tim Basarnas melakukan pencarian sejumlah pemancing tenggelam di sekitar perairan Kepulauan Seribu, 21 Juni 2020. -  (Dok SAR Jakarta/net)

Terkait kemungkinan adanya penumpang Sriwijaya Air SJ 182 yang selamat dan memberikan tanda tersebut, Rasman mengatakan sampai saat ini tidak ada keterangan yang menyatakan ada penumpang pesawat tersebut yang selamat.

"Sampai saat ini tidak ada keterangan yang kita dapatkan bahwa ada penumpang yang hidup. Jadi, untuk yang tanda SOS tadi kita coba dalami nanti ya. saya tidak mau berspekulasi apa yang ada di situ," kata Rasman.

Namun demikian, Rasman membuka kemungkinan jika tanda di Google Maps tersebut dibuat oleh personel SAR Gabungan yang membuka posko di Pulau Laki.

Karena saat ini, kata Rasman, personel SAR Gabungan membuka sejumlah posko di sekitar lokasi pencarian Sriwijaya Air SJ 182 di antaranya di Pulau Laki, Pulau Lancang, dan Tanjung Kait.

Baca juga: Tega, Rumah Korban Meninggal Sriwijaya Air Dibobol Maling

Baca juga: Rumah Korban Sriwijaya Air SJ 182 di Serang Banten Digondol Maling

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banten
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved