Breaking News:

Mahasiswa dan Warga Serang Kembali Demo Tolak Pembangunan Sodetan di Sungai Ciujung

Oleh karen itu, pihaknya meminta Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah harus segera turun untuk bisa menyelesaikan masalah ini

Penulis: desi purnamasari | Editor: Abdul Qodir
TribunBanten.com/Desi Purnamasari
Sejumlah mahasiswa, aktivis lingkungan hidup dan warga Serang Utara melakukan aksi unjuk rasa di depan gerbang Kantor Bupati Serang, Jalan Veteran Nomor 1, Kota Serang, Kamis (17/6/2021). Massa menolak adanya pembangunan intek atau sodetan di Sungai Ciujung Lama, di Desa Puser, Kecamatan Tirtayasa. 

Laporan Wartawan TribunBanten.com, Desi Purnamasari

TRIBUNBANTEN.COM, SERANG - Sejumlah mahasiswa, aktivis lingkungan hidup dan warga Serang Utara melakukan aksi unjuk rasa di depan gerbang Kantor Bupati Serang, Jalan Veteran Nomor 1, Kota Serang, Kamis (17/6/2021). 

Massa menolak adanya pembangunan intek atau sodetan di Sungai Ciujung Lama, di Desa Puser, Kecamatan Tirtayasa.

Pantauan TribunBanten.com saat di lokasi, aksi dilakukan mulai dari pukul 10.35 WIB, beberapa perwakilan massa aksi terus berorasi menyampaikan penolakan atas

Dan orasi penolak tersebut sempat diisi dengan pertujukan teatrikal yang meceritakan Sungai Ciujung Lama yang tidak tercemar dan menjadi tempat anak-anak bermain air berubah menjadi kotor dan tercemar.

Baca juga: Proyek Tol Serang-Panimbang Terancam Molor Karena Pembebasan Lahan Milik Dua Perusahaan Negara

Perwakilan masa aksi Muhamad Muhajir mengatakan, normalisasi harus tetap di jalankan, namun untuk intek harus segera ditutup.

"Karena intek ini diawal tahun 2017 diperencanaan tidak ada pembuatan intek atau sodetan tersebut,"

"Ini yang kami anggap ada apa dan masyarakatpun pasti akan mengeluhkan dengan adanya pembangunan intek tersebut," ujarnya saat di lokasi.

Ia pun menuturkan pembangunan sodetan di Sungai Ciujung Lama nantinya akan menghubungkan antara dua aliran sungai antara sungai yang sudah tercemar oleh industri akan dialirkan ke sungai yang baru.

"Tuntutan kami sangat sederhanana, untuk normalisasi silakan dijalankan karena ini adalah harapan semua masyarakat bantara yang khususnya dipertanian," katanya.

Baca juga: Lahan Limbah 1 Hektare di Kragilan Serang Terbakar, Seketika Pemukiman Warga Terang Benderang 

Halaman
12
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved