Breaking News:

Kronologi OTT 2 Pegawai BPN Lebak Tersangka Pungli, Polda Banten Temukan Amplop Bertuliskan Kode

Dua pegawai ATR/BPN Kabupaten Lebak ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan pungutan liar dalam pembuatan sertifikat hak milik (SHM).

Penulis: Ahmad Tajudin | Editor: Yudhi Maulana A
TribunBanten.com/Ahmad Tajudin
Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) melakukan OTT terhadap oknum pegawai BPN Lebak pada Jumat (12/11/2021) lalu di Kantor BPN Kabupaten Lebak. 

Laporan Wartawan TribunBanten.com Ahmad Tajudin

TRIBUNBANTEN.COM, KOTA SERANG - Dua pegawai Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Kabupaten Lebak ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan pungutan liar dalam pembuatan sertifikat hak milik (SHM).

Keduanya ditetapkan sebagai tersangka setelah terkena operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Banten pada Jumat (12/11/2021) lalu di Kantor BPN Kabupaten Lebak. 

Mereka berinisial RY (57) yang diketahui merupakan PNS bagian Penata Pertanahan di Kantor BPN Lebak dan PR (41) seorang Pegawai Pemerintah Non PNS pada bagian Administrasi Kantor BPN Lebak.

Wadirreskrimsus Polda Banten, AKBP Hendi Febrianto menjelaskan bagaimana kronologi sebelum adanya OTT.

"Pada kami 12 November 2021 lalu, salah satu personel kami menerima keluhan atau informasi bahwa terdapat permintaan dana atas pengurusan pengukuran sertifikat tanah," ujar Hendi kepada awak media, Senin (15/11/2021).

Peristiwa itu bermula sejak Desember 2020, seorang perempuan inisial LL selaku korban hendak mengajukan permohonan SHM, terhadap tanah yang dibelinya seluas 30 hektar.

Baca juga: 4 Pegawai BPN Lebak Terjaring OTT Pungli Sertifikat Tanah, Kakanwil Banten: Hormati Proses Hukum

Tanah tersebut bertempat di Desa Inten Jaya, Kecamatan Cimarga, Kabupaten Lebak. 

Pada pengurusan awal, dikuasakan oleh LL kepada  seseorang berinisial DD.

Di mana LL saat itu sudah memberikan dana sebesar Rp 117 juta kepada DD.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved