Breaking News:

Virus Corona di Banten

Banten Belum Punya Regulasi Pembatasan Ojol saat PPKM Mikro, Ini Kata Dishub

Menurutnya, selama ini, angkutan umum di Banten, termasuk ojol, sebatas menerapkan program 5M untuk pencegahan penyebaran Covid-19.

SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Driver Ojek Online 

Laporan wartawan Tribunbanten.com, Marteen Ronaldo Pakpahan

TRIBUNBANTEN.COM, SERANG - Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro Jawa-Bali untuk menekan penyebaran Covid-19, telah diterapkan pemerintah pusat sejak 9 sampai 22 Februari 2021.

Namun, Dinas Perhubungan Provinsi Banten belum mengeluarkan regulasi baru tentang pembatasan kapasitas dan waktu operasi transportasi di wilahnya, termasuk ojek online atau ojol, sebagai turunan PPKM Mikro Jawa-Bali.

Sekretaris Dishub Provinsi Banten, Herdi Jauhari menyatakan regulasi baru untuk transportasi angkutan umum seperti ojol, pada masa PPKM Mikro masih dalam penggodokan.

Nantinya, regulasi tersebut akan diseleraskan dengan regulasi transportasi angkutan umum wilayah DKI Jakarta, khususnya untuk wilayah Tangerang Raya (Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan).

Menurutnya, selama ini, angkutan umum di Banten, termasuk ojol, sebatas menerapkan program 5M untuk pencegahan penyebaran Covid-19

Program 5M itu yakni Memakai masker, Mencuci tangan pakai sabun dan air mengalir, Menjaga jarak, Menjauhi kerumunan serta Membatasi mobilisasi dan interaksi.

"Kelihatannya (pembatasan ojol) memang kalau untuk penyebaran Covid-19 harus sejalan dengan kebijakan yang ada di DKI Jakarta, karena Tangerang Raya itu masuk ke Jabodetabek lah, intinya itu harus menyesuaikan dengan DKI Jakarta," ujar Herdi saat dihubungi, Rabu (10/2/2021).

Herdi mengakui pembatasan ojol pada masa PPKM Mikro diperlukan mengingat belakangan ini mobilitas transportasi sepeda motor tersebut oleh masyarakat terbilang tinggi.

BESOK, PPKM Mikro Jawa-Bali Termasuk Banten Mulai Diberlakukan, Ini Aturan Barunya

PPKM Mikro Mulai 9 Februari, Pemkot Tangerang Instruksikan RT/RW Data Warga Terpapar Covid-19

Ilustrasi PPKM - Petugas Polwan dari Polresta Bogor Kota sedang melakukan sosialisasi 5 M untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Simpang Pintu Keluar Tol Bogor depan Terminal Baranangsiang dihari pertama penerapan aturan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).
Ilustrasi PPKM - Petugas Polwan dari Polresta Bogor Kota sedang melakukan sosialisasi 5 M untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Simpang Pintu Keluar Tol Bogor depan Terminal Baranangsiang dihari pertama penerapan aturan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). (TribunnewsBogor.com/Lingga Arvian Nugroho)

Nantinya, pembatasan operasi kendaraan ojek online di Banten akan diterapkan, khususnya di Tangerang Raya yang masuk kategori wilayah Jabodetabek.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved