Breaking News:

Dinkes Pandeglang Didemo Warga dan Mahasiswa Gara-gara Unggahan Ibu Hamil Ditandu di Medsos

Koordinator lapangan aksi, Elien Robiqi mengatakan menilai pernyataan pihak Dinkes Pandeglang itu menciderai logika masyarakat serta pembohongan publi

Penulis: Marteen Ronaldo Pakpahan | Editor: Abdul Qodir
TribunBanten.com/Marteen Ronaldo Pakpahan
Puluhan mahasiswa dan warga Kecamatan Sindangresmi menggeruduk dan berdemo di kantor Dinkes Kesehatan Kabupaten Pandeglang, Jalan Bhayangkara 3, Pandeglang, Kamis (6/5/2021). 

Laporan wartawan Tribunbanten.com, Marteen Ronaldo Pakpahan

TRIBUNBANTEN.COM, PANDEGLANG - Puluhan mahasiswa dan warga Kecamatan Sindangresmi menggeruduk dan berdemo di kantor Dinkes Kesehatan Kabupaten Pandeglang, Jalan Bhayangkara 3, Pandeglang, Kamis (6/5/2021).

Para mahasiswa dan warga tersebut minta bertemu dan menuntut permintaan maaf Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Raden Dewi Setiani menyusul adanya unggahan foto dan pernyataan soal kejadian ibu hamil ditandu di akun Instagram Dinkes Pandeglang, @Dinkes_Pandeglang.

Ibu hamil bernama Enah warga Kampung Lebakgedong, Desa Sindangresmi, Kecamatan Sindangresmi, Kabupaten Pandeglang yang di tanduh melintasi jalan setapak pada Sabtu (1/5/2021) sekitar pukul 13.24 wib.
Ibu hamil bernama Enah warga Kampung Lebakgedong, Desa Sindangresmi, Kecamatan Sindangresmi, Kabupaten Pandeglang yang di tanduh melintasi jalan setapak pada Sabtu (1/5/2021) sekitar pukul 13.24 wib. (Instagram @infobanten)

Beberapa waktu lalu, admin akun Instagram Dinkes Pandeglang mengedit foto ibu hamil Enah (39) yang ditandu oleh warga saat hendak melahirkan karena jalan rusak dengan pernyataan bahwa foto itu menggambarkan aparatur desa dan warga tengah melestarikan budaya gotong-royong.

Warganet ramai-ramai menyerang dan mengkritik unggahan dari akun Instagram Dinkes Pandeglang itu karena dinilai pembohongan publik.

Lantas, admin akun Instagram Dinkes Pandeglang itu menyampaikan permintaan maaf dan menyatakan pernyataan itu adalah opini pribadi. Dan akhirnya unggahan itu dihapus dari akun Instagram Dinkes Pandeglang.

Baca juga: Dua Ibu Hamil Ditandu Sarung Saat ke Puskesmas Hingga Bayi Meninggal, Kadinkes Pandeglang Menghilang

Koordinator lapangan aksi, Elien Robiqi mengatakan menilai pernyataan pihak Dinkes Pandeglang itu menciderai logika masyarakat serta pembohongan publik.

Puluhan mahasiswa dan warga Kecamatan Sindangresmi menggeruduk dan berdemo di kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Pandeglang, Jalan Bhayangkara 3, Pandeglang, Kamis (6/5/2021).
Puluhan mahasiswa dan warga Kecamatan Sindangresmi menggeruduk dan berdemo di kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Pandeglang, Jalan Bhayangkara 3, Pandeglang, Kamis (6/5/2021). (TribunBanten.com/Marteen Ronaldo Pakpahan)

Selain itu, pihaknya menyayangkan dengan sikap Dinkes Kabupaten Pandeglang yang tidak bertanggung jawab atas pernyataan tersebut.

"Pemda semestinya harus hadir di tengah-tengah masyarakat yang saat sedang kesulitan, bukan malah menghindar dan mencari alasan seolah-olah mereka tak bersalah seperti yang diliris pemda," katanya.

Ia juga menilai selama ini DPRD Kabupaten Pandeglang selaku Wakil Rakyat justru tutup mata dengan adanya kejadian ibu hamil sampai ditandu saat hendak melahirkan karena jalan rusak.

Baca juga: Viral Ibu di Pandeglang Ditandu Saat Akan Melahirkan, DPRD: Miris, Bupati Dua Periode Masih Begini

Baca juga: Viral Ibu Hamil Ditandu Pakai Sarung Melintasi Jalan Rusak, DPRD Soroti Kinerja Pemkab Pandeglang

Halaman
123
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved