Breaking News:

BMKG Sebut Banten Memasuki Masa Pancaroba, Imbau Warga untuk Tetap Waspada

Menurut BMKG Klas I Serang, yang perlu diwaspadai pada musim pancaroba ini yaitu cuaca ekstrim seperti, angin kencang, hujan lebat dan disertai angin.

Penulis: desi purnamasari | Editor: Ahmad Haris
Dok. BMKG
MENGUKUR CURAH HUJAN : Kepala Seksi Data dan Informasi pada BMKG Klas I Serang, Tarjono melakukan pengukuran curah hujan di kantornya. 

Laporan Wartawan TribunBanten.com, Desi Purnamasari

TRIBUNBANTEN.COM, SERANG - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Kelas I Serang menyebut, pada prakiraan musim tahun lalu, di September ini sudah memasuki masa pancaroba atau peralihan musim.

Hal tersebut dikatakan Kepala Seksi Data dan Informasi pada BMKG Kelas I Serang, Tarjono.

Menurut Trjono, yang perlu diwaspadai pada musim pancaroba ini, yaitu cuaca ekstrim seperti, angin kencang, hujan lebat, hujan lebat disertai petir, bahkan bisa sampai terjadi potensi huajn es.

Baca juga: Peringatan Gelombang Tinggi BMKG Rabu 7 September, Samudera Hindia Selatan Banten Capai 4 Meter

Tarjono mengatakan, Agustus dan September ini seharusnya memasuki puncak musim kemarau.

Namun, berdasarkan pantauannya, bahwa ditemukan adanya suhu muka air laut di Pasifik Tengah lebih dingin, dibandingkan dengan wilayah Indonesia.

Sehingga, mengakibatkan adanya suplay uap air ke wilayah Indonesia.

"Makanya masih sering terjadi hujan, kemudian ketika terjadi gangguan ikonik di wilayah Indonesia terutama banten maka itu akan mengakibatkan potensinya hujan," katanya saat dihubungi, Rabu (7/9/2022).

Seperti beberapa hari lalu, kata Tarjono, terpantau adanya belokan angin di wilayah Selat Sunda dan mempengaruhi cuaca.

"Tetapi, memang BMKG belum merilis, namun dipastikan saat ini sudah masuk musim pancaroba," katanya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banten
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved