Breaking News:

Dua Ibu Hamil Ditandu Saat Mau Melahirkan Karena Jalan Rusak, Pemkab Pandeglang Enggan Disalahkan

Atas kejadian ibu hamil tersebut, pihak Pemkab Pandeglang enggan disalahkan. Kenapa?

Penulis: Marteen Ronaldo Pakpahan | Editor: Abdul Qodir
Facebook Muhtadin
Viral foto seorang ibu hamil di Pandeglang, Banten yang ingin melahirkan terpaksa ditandu karena jalanan rusak berat 

Laporan wartawan Tribunbanten.com, Marteen Ronaldo Pakpahan

TRIBUNBANTEN.COM, PANDEGLANG - Kejadian dua ibu hamil di Pandeglang ditandu pakai sarung saat hendak melahirkan ke puskesmas karena jalan rusak hingga bayi kembar dari salah satu ibu meninggal, viral di media sosial dan menjadi sorotan banyak pihak.

Namun, Pemkab Pandeglang enggan disalahkan atas dua kejadian tersebut.

Kepala Bagian Humas dan Protokol Sekretariat Daerah Kabupaten Pandeglang, TB Nandar Subtandar menjelaskan pihaknya turut prihatin dan berbela sungkawa atas kejadian tersebut.

Ia pun menjelaskan kematian anak yang menimpa Endah (40) tersebut baru ia ketahui setelah beredar di media sosial. Padahal menurutnya, berdasarkan laporan dari pihak puskesmas Sindangresmi yang bersangkutan sering melakukan pemeriksaan oleh bidan setempat.

"Menurut keterangan yang kami terima bahwa yang bersangkuta sudah menerima perawatan intensif di puskesmas dan melahirkan secara normal dan setelah bayi kembar itu dilahirkan dinyatakan meninggal sejak dalam kandungan," ujar Nandar dalam keterangan resmi yang diperoleh TribunBanten.com, Selasa (4/5/2021).

Ibu hamil bernama Enah warga Kampung Lebakgedong, Desa Sindangresmi, Kecamatan Sindangresmi, Kabupaten Pandeglang yang di tanduh melintasi jalan setapak pada Sabtu (1/5/2021) sekitar pukul 13.24 wib.
Ibu hamil bernama Enah warga Kampung Lebakgedong, Desa Sindangresmi, Kecamatan Sindangresmi, Kabupaten Pandeglang yang di tanduh melintasi jalan setapak pada Sabtu (1/5/2021) sekitar pukul 13.24 wib. (Instagram @infobanten)

Nandar mengatakan saat itu, Enah mengalami kelebihan cairan ketuban saat proses berjalan dari rumahnya menuju puskesmas.

Baca juga: Viral Lagi, Ibu Hamil di pandeglang Ditandu Melintasi Jalan Setapak Rusak, Wajahnya Terlihat Cemas

Atas kejadian ibu hamil tersebut, pihak Pemkab Pandeglang enggan disalahkan. Kenapa?

Sebab, menurutnya jalan setapak yang rusak yang dilalui ibu hamil tersebut milik PT Perkebunan Nusantara.

"Jadi, kami dari pihak desa ataupun kabupaten tidak bisa membangun jalan tersebut, karena itu bukan wilayah kami," ujarnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Banten
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved